Tuesday, September 27, 2016

trip java | ke candi borobudur



Bila urusan di toilet dah selesai, maka perjalanan seterusnya adalah menuju ke Candi Borobudur. Jarak dari Punthuk Setumbu ke candi tu tak jauh mana pun. On the way tu akan melalui kampung dan jugak sawah padi. Sempat kitorang berhenti tepi jalan semata2 nak ambik gambar waktu pagi.


Walaupun dah terang, tapi suasana masih berkabus. Kat belakang tu kelihatan Candi Borobudur. 

Lepas parking, Dwi tunjukkan laluan nak ke kaunter tiket dan remind kitorang untuk tunggu kat gate mana bila dah settle karang. Dari dalam kereta lagi macam2 tips dia bagi kat kitorang untuk beli tiket local. Tapi kami berempat berdebar2, siap ada yang nak ke toilet lagi sebab nervous. Sambil2 tu kitorang bincang cemana nak elak dikesan. Aku lagi takut, takut kalau2 insiden masa kat Taman Sari berulang kembali.

Pagi tu ramai kot yang datang, banyak giler rombongan. last2 kami semua tak sanggup dan redha ajelah ke kaunter untuk wisatawan asing. Tak sanggup nak malu kalau kantoi. Aku dengan Dyl guna student card, dapatlah 50% diskaun but still expensive. Yang membezakan kitorang dengan local, we got drinks. Option either hot drinks tea or coffee and kena minum terus atau mineral botol comel sangat, tak sampai 500ml. We opted for the second option.

Dari kaunter tiket kawasan candi boleh tahan jugaklah jauhnya nak kena menapak. Dan pagi tu pengunjung adalah cukup ramai, meriah suasana. 


Dah lah kena berjalan jauh, karang nak kena daki tangga tu pulak. Baru je turun dari Punthuk Setumbu, dah nak kena kira anak tangga ni pulak.


See? Ramai kan? Ini pun kitorang dah lama melepak kat bawah tu, nak bagi tangga tu clear baru naik. Sekali sampai satu rombongan, penuh tak nampak anak tangga dah.


Kami lepak2 kat bawah sambil ambik gambar, saja tak nak berebut kat tangga candi.


Candi Borobudur. Meh aku bawak korang tour candi.




Jenuh kami reka story line based on ukiran yang ada kat dinding. Macam2 teori yang keluar.


Banyak rombongan sekolah yang datang pagi ni. Memang meriah sungguh, seksa nak carik angle bergambar nak elakkan ada penampakan.






Hidden.






Laluan keluar dari candi.

Alkisah masa nak keluar dari candi, kitorang terpisah time menyelit2 celah orang ramai. Aku dengan Cheq Sue dan Izza dengan Dyl. Lama kitorang tunggu kat bawah ni, tapi bayang dorang langsung tak kelihatan. Tak puas hati kot2 ada laluan lain, aku tanya security yang jaga kat situ. Bila dia kata satu ni je exit point, lega rasa hati.

Lama jugak tunggu kat bawah tu baru dorang muncul. Dah sampai kat pagar bawah tu, jenuh pulak nak menepis penjual yang berkerumun. Dah lepas pagar, banyak stalls jual bermacam cenderamata di kiri kanan laluan. Ralit duk cuci mata, tak perasan Cheq Sue dah terkedepan, tinggal kami bertiga kat belakang. Ralat pulak tak beli skirt lawa tu bila diingatkan balik, haishh! 

Sampai kat kereta, Cheq Sue dah setia menanti. Masa nak keluar dari Kompleks Candi Borobudur, Dwi tanya kitorang nak makan ke tidak. Then dia bawak kitorang pegi makan kat Restoran Padang tak jauh dari entrance Borobudur. Failed lah restoran tu, sotong yang aku ambik busuk kat dalam. Patutlah elok aku bawak pinggan, lalat terus datang hurung. Ingatkan dapat diskaun, nan hadonya. Mujur aku tak sakit perut.


Thursday, September 8, 2016

trip java | mengejar sunrise di punthuk setumbu

Entry ini adalah sambungan dari trip java | santai di jogja part2.


Kami bangun awal pagi ni, sebab ikut plan kitorang akan bergerak awal pagi. Hari ni kitorang dah tukar supir lain. Untuk hari ni dan seterusnya Izza booking pakej dengan Fajar. Since malam tadi sebelum tido aku dah siap2 packing, pagi ni takdelah kelam kabut. Masa aku bagitau staff hotel yang sampai sudah aku lupa nama pasal nak check out awal pagi, aku tak expect pun dia nak siapkan kopi pepagi tu. Masa nak keluar tengok dia dah siapkan air panas, kopi dan teh macam biasa. Memang recommendedlah hotel ni kalau korang nak stay kat Jogja.

Driver kitorang namanya Dwimenjeng, muda lagi orangnya. Konon aku nak sambung tido, tapi sampai sudah gagal menidurkan diri. Punyalah gigih aku duk pejam mata, tapi nak buat cemana kadang2 mulut termenyampuk dorang bersembang. Alih2 kitorang dah sampai.

Lepas parking, Dwi bawak kitorang ke kaunter tiket. Untuk pengunjung mancanegara macam kitorang, tiket berharga Rp 30k seorang dan harga local separuh dari tu. Dwi tunggu kat bawah, kami2 je yang hiking bergabung dengan group lain. Laluan memang cantik, ada path yang diperbuat dari batu bata dan ada part bertangga. Ada certain tempat ada lampu menerangi laluan, ada part yang agak gelap sedikit. Jadinya, korang memang perlukan headlamp atau torchlight kalau tak nak teraba2. 

Masa nak naik tu, ada satu dua pondok jualan dah start berniaga dan banyak yang masih bertutup lagi. Semput jugak aku nak menyampai ke atas tu, maklumlah stamina dah lama tenggelam di lautan dalam. Lebih kurang 15 minit jugak masa aku ambik nak sampai ke atas. Kawasannya luas, tapi semestinya yang sampai awal akan ambik port paling best. Kat atas tu tanah merah dan since semalam hujan, jadinya tapak kasut jadi tebal.

  
Detik2 awal sebelum matahari nak memunculkan diri.


Bulan pun masih jelas kelihatan nun kat atas sana.


Cahaya yang semakin terang di sebalik Gunung Merapi dan Merbabu. 

Aku dengan baik hatinya nak share dengan korang sebahagian gambar2 yang aku sempat capture dalam misi mengejar sunrise di Punthuk Setumbu ni. Layan gambar je lah, aku malas nak tulis caption banyak2.
















Kompleks Borobudur nun jauh kelihatan dari puncak Punthuk Setumbu.


Matahari semakin terang.


Kompleks Candi Borobudur masih berselimut kabus.

Lama kitorang lepak kat atas tu. Dari suasana gelap sampailah suasana dah bertukar terang benderang. Kitorang siap bertukar2 tempat, bertukar2 pose selfie bersama. Orang lain pun dah ramai yang turun. Dah agak2 kepanasan bila matahari makin meninggi, baru kitorang turun. Masa naik pagi tadi gelap gelita, tak nampak apa. Dah terang ni jelas semuanya kelihatan.


Perkampungan yang kelihatan dari atas puncak bukit ni, the other side dari tempat yang jadi tumpuan semua orang.


Just before tempat lapang untuk view point, ada musolla kecik ni untuk pengunjung. Air untuk wuduk tak disediakan, jadi pandai2 lah bawak dari bawah atau berwuduk siap2. Musolla ni kecik je, tapi more than enough.

Masa turun harus extra hati2 sebab laluan semakin licin. Disebabkan kat bahagian atas tu tanah basah, jadinya semua melekat kat tapak kasut. Masa turun ni, dorang duk pakat buang tanah kat bucu2 tangga. Silap langkah memang boleh terjatuh punya. 


Antara laluan bertangga menuju ke puncak Punthuk Setumbu.


Selain dari laluan bertangga yang cantik, laluan mendatar macam gini pun cantik je dorang buat. Tak ralat bayar entrance fees yang agak mahal dengan facilities yang dorang provide.

Masa turun ni makin banyak stall tepi laluan tu yang dah bukak jualan. Berderet2 kot yang jual goreng2 dan air. Kesian pulak tengok ibu2 yang berniaga tu sebab mostly kosong takde pelanggan. Tapi nak menyinggah rasa macam tak perlu pun.


Entrance kat tempat parking. Belakang tu ada toilet. Sambil2 tunggu dorang ke toilet, sempat aku ushar keliling dulu. 


Monday, August 22, 2016

trip java | santai di jogja part2

Entry ini adalah sambungan dari trip java | santai di jogja part1.


Keluar dari gate Keraton, kitorang nak ke Taman Sari. Sebab cheapskate, takde nya kitorang nak naik beca atau ojek yang setia menawarkan service. Instead of lalu lorong belakang tempat kaki aku cramp dulu, aku bawak dorang lalu main road. Banyak kedai2 di kiri kanan jalan, kalau lorong belakang tu banyak rumah penduduk. 

Aku singgah apotek yang aku pernah beli minyak panas yang best, dah berubah wajah apotek tu. Sayangnya, ibu tu tak tahu minyak panas yang aku nak dan aku pun tak ingat minyak yang mana satu. Last2 aku ambik 2 jenis. Turn out, dua2 tu bukan. Sedih dan kuciwa sebab minyak dulu tu best giler!

Dari apotek, aku bawak dorang ke Taman Sari. Tapi aku memang purposely bawak ikut jalan belakang dan tempat pertama yang kitorang singgah adalah Pulo Kenanga. Keadaannya tak banyak beza dengan kunjungan aku yang lepas. Aku tak perasan sebarang perubahan pun sama ada pada struktur bangunan mahupun persekitaran.


Pintu gerbang Pulo Kenanga yang masih utuh. Kalau diberi sentuhan pada warna bangunan pasti lebih menarik.


Tembok pagar yang menjadi pemisah antara Gedhong Kenongo dan rumah penduduk sekarang ini.

Tak lama kitorang kat situ, lepas ambik gambar lebih kurang kitorang blah. Aku terperasan ada satu laluan underground tunnel sebelah tembok tu. Last time aku tak masuk situ dan aku tahu untuk ke Masjid Sumur Gumuling kena lalu tunnel sebelah tebing tinggi. Tapi tak salah mencuba, mana tau ada penghujung yang cerah.


Design terowong ni tak jauh beza dengan tunnel ke masjid bawah tanah. Tapi hujung tangga sana ada peminta sedekah.

Keluar dari tunnel, kami jumpa sebuah kedai aku lupa kedai tu jual apa di baris rumah penduduk. Aku tanya brader kedai tu, katanya dari sini tak boleh tembus ke masjid. Kena keluar dan lalu terowong yang sama aku pernah lalu dahulu.


Terowong menuju ke Masjid Sumur Gumuling. Bukan senang nak capture laluan ni tanpa kelibat manusia lain. Gigih aku menunggu semua orang lepas.


Bahagian atas. Nampak macam sunyi takde orang, kan? Tapi hakikat sebenar memang ramai, rimas dibuatnya. Masa tu ada couple tengah wedding photoshoot. Jealous betul tengok kain batik yang dorang pakai, cantik giler. Ternyata ralat tak beli batik masa kat Solo masih terbawak2.


Semestinya tangga ni senantiasa menjadi tumpuan. Jenuh menunggu, last2 aku pasrah jugaklah capture walaupun masih ada yang jadi model tak berbayar kat tengah2 tu.

Sejak dari kunjungan yang pertama, dan kunjungan kedua ini, aku masih kagum dengan architecture underground tunnel ni. Macam mana dorang boleh bina bangunan yang masih kukuh bertahan hingga kini tanpa peralatan moden. Dan yang paling menarik, sistem pengudaraan yang hebat. Mereka2 yang menghasilkan binaan ini adalah mereka yang hebat.


Kemudiannya kami ke Tamansari Water Castle melalui rumah penduduk. Ternyata ingatan aku masih kuat, berjaya jugak mencari laluan yang benar.


Pintu gerbang yang paling outstanding antara banyak2 pintu gerbang di komplek Tamansari Yogyakarta. 

Kami tak terus masuk, sebaliknya melepak kat bangku bawah pokok menghilangkan lelah. Bila nampak ada yang berniaga air kelapa, kami terus menuju ke arahnya. Lepak2 bawah pokok sambil minum air kelapa, perhatikan orang yang lalu lalang is a bliss.

Dah penat melepak, kitorang akhirnya melangkah nak masuk ke Tamansari. Sampai kat pintu gerbang, kitorang kena tahan dengan bapak penjaga. Dia mintak tiket dan memandangkan kitorang lalu ikut jalan belakang, memang tak jumpa kaunter tiketlah. Bapak tu baik, dia bagi aku masuk beli tiket dan yang lain2 tunggu kat situ. '5 ribuan aja karcisnya', kata bapak penjaga tu.

Depan aku ada ramai jugak yang nak beli tiket, tapi tak lama menunggu. Pastu dah dapat turn aku and there goes the drama.

"4 dewasa, bu." Aku tunjukkan 4 jari dan hulur Rp 20k. Ibu kat kaunter koyakkan 4 keping tiket dan hulurkan kat aku.

"Ada kamera gak, mbak?" Tanya ibu tu lagi.

"Ada, satu." 

"2 ribuan untuk kameranya." Masa ibu tu hulurkan resit untuk kamera, aku terkial2 keluarkan duit sebab tadi aku memang standby Rp 20k je. 

"Dari mana, mbak?" First ibu tu tanya aku buat2 tak dengar sambil keluarkan duit.

"Dari mana, mbak?" Second time dia tanya takkan aku nak buat2 tak dengar lagi kot.

"Malaysia..."

"Ohh, kalo dari Malaysia bukan ini karcisnya. Seorang 15 ribuan." Cepat je ibu tu potong bila aku kata dari Malaysia dan sambil berkata2 tu, cepat2 ibu tadi kaut balik 4 tiket yang dia dah bagi depan aku. So, aku bayarlah dengan harga Rp 60k untuk 4 keping tiket. 

Boleh je aku nak menyamar bagitau dari mana2, sebabnya lidah aku dah hampir sama dengan lidah lokal. Ramai orang tempatan yang sangka sama ada aku dari Medan atau Padang. Tapi deep inside aku masih lagi sayang dan bangga dengan tanah air tumpah darahku. Takkan aku berpaling tadah demi Rp 10k. Senyum je bapak guide masa aku tunjukkan tiket. 


Kolam permandian diraja yang menjadi tumpuan pengunjung.

Ramai pengunjung hari ni, jenuh nak ambik gambar tanpa ada gangguan. Tapi aku kecewa sebab keadaan seperti tak terjaga. Dasar kolam berkerak, be it kolam utama kat tengah2 ni atau kolam kat belakang. Aku takde mood nak ambik gambar, ambik sekadar sebab dah bayar fee untuk kamera. 


Overlooking to the kolam pemandian dari atas. Hanya aku dan Dyl yang naik ke bahagian atas ni, Izza dengan Cheqsue dah keluar masa tu. 

Masa balik aku bawak dorang short cut lalu celah2 rumah penduduk then keluar kat Pulo Kenanga. Ternyata lebih jimat masa dan tenaga. Sebelum tu jenuh menepis godaan ojek dan beca yang memburu kitorang sebaik keluar dari pagar Tamansari. Masa balik pun sama, aku bawak dorang short cut straight ke jalan utama sebelum Malioboro, skip laluan Keraton.


Found it somewhere on the way. Aku percaya, ada sejarah yang aku belum selidik tentang kawasan ni.

Kelaparan, kitorang singgah makan kat restoran yang nasi habis malam tadi. Lepas tu ke Indomaret dan berpusing2 kitorang cari bapak yang jual seluar kat kaki lima. Aku rembat 2 helai, selesa kainnya. Since esok aku nak kena contact Pak Aris, menggagau aku cari orang jual simkad. Aku terpisah dengan dorang dan bila dah dapat simkad, tak nampak kelibat dorang, aku balik ke hotel. 


Ruang reception hotel. Bilik aku belah kanan, betul2 depan kaunter reception. Bilik Izza dan Dyl belah belakang. Ini je yang aku sempat ambik gambar hotel, itu pun nasib teringat.

Elok aku dah settle mandi, baru dorang balik. Sebelum tido, aku ajak dorang settle hutang dulu. Lama2 tangguh kang, mau aku lupa nak kena bayar kat siapa. Dorang bilik sebelah boleh keluar balik sambung shopping lepas tu. Kitorang? Tidurlah sebab esok nak kena bangun awal pagi. Aku dah siap packing, esok tinggal capai backpack je.


Friday, August 19, 2016

trip java | santai di jogja part1

Entry ini adalah sambungan dari trip java | pasrah dengan cuaca.


Since hari ni kitorang just nak lepak2 kat Jogja, takde nak ke mana2 sangat, maka takde lah tergesa2 nak keluar awal macam hari sebelum ni. Masa aku tengah bersiap dalam bilik, dengar Izza gelak2 kat luar. Bila aku keluar, rupa2nya dorang tengah sembang dengan Ibu Erni, owner Hotel Larashati. Semalam dia dah datang tapi kitorang tak balik lagi. So, hari ni dia singgah belah pagi. Untung2 ada rezeki boleh jumpa katanya.

Lepas sembang2 dan dia pinjamkan penyidai kat kitorang, kami berpisah. Elok je kitorang baru nak keluar dari pagar hotel, Ibu Erni muncul lagi. Dia bawakan kuih dan jajan, untuk dimakan sambil berjalan katanya. Pagi2 ni orang tak ramai lagi, kitorang terus ke Pasar Beringharjo.


Apa yang aku perasan, keadaan pasar kali ini lebih bersih kalau nak compare dengan kunjungan aku few years back.

Kat sini aku cuma hunting for kain batik sebab kat Solo hari tu tak beli. Menyesal pulak terpercaya dengan kata2 Feri yang katanya kat Beringharjo lebih murah dan banyak pilihan. Personally, kat Solo lagi menarik tertarik dan harganya lebih reasonable kalau nak compare dengan Pasar Beringharjo. Tak ada beza pun dengan apa yang aku dah lalui tahun 2013 lalu.

Masing2 dah settle dengan hasil tangkapan, kitorang balik ke hotel untuk simpan barang2. Lepas tu kami keluar lagi berjalan kaki ke Keraton. Masa aku datang dulu, kitorang tak masuk sebab kebetulan Keraton tutup masa kitorang sampai. Dah bayar entrance fee Rp 12,500 seorang, akan ada staff Keraton yang bawak kitorang dan explain apa yang patut. 


Kediaman Sultan yang masih didiami, antara kawasan yang tidak dibenarkan untuk dihampiri oleh pengunjung.


Joglo atau bangsal, tempat diadakan upacara tertentu.


Detail ceiling di Gedhong Kaca ini katanya disalut emas.


A very good thought. 


Jam ni aku lupa hadiah daripada siapa. Tapi yang pasti aku suka.


Kotak kayu berkaca ni merupakan bekas hantaran untuk majlis perkahwinan. Gambar atas adalah permaisuri dan gambar kanan merupakan anakanda sultan.


Gerbang Kota depan Keraton.

Dah habis tour yang singkat sebab kitorang dah malas nak sambung berjalan. Kami lepak sekejap depan tu, tumpang berteduh bawah pokok yang rendang dan kemudiannya menyambung perjalanan. Kami keluar dari pagar Keraton, dan menepis segala godaan yang menyapa.

footnote: Setelah berhari2, aku lost tak tau nak sambung menaip macam mana. Aku berhenti dulu kat sini dan sambung balik bila mood nak menaip dah kembali. 


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...