Saturday, December 3, 2016

trip java | sehari di semarang - part1

Entry ini sambungan dari trip java | hingga ketemu lagi, dieng.


Lebih kurang 8.00 pagi kitorang keluar dari hotel. First kitorang singgah di Sam Poo Kong. Orang baru start datang, agak ramai dah kat tempat parking tu. Lepas belikan tiket untuk semua, kitorang terus masuk. Luas dan besar kawasannya.


Sam Poo Kong.


Theater building ni jadi tumpuan sekumpulan budak2 sekolah dengan cikgu dorang buat training. Riuh rendah dengan suara dorang.

  
The pagoda.


The statue of Laksamana Zheng He katanya.


Di setiap bumbung memang ada ukiran, bermacam tapi motifnya tetap haiwan.

Aku dah takde mood sangat kat sini, panas giler walaupun masih pagi. Maklumlah, dah seronok dengan cuaca Dieng yang sejuk pastu bila sampai Semarang panas berdenting, memang hilang mood dibuatnya. Bila semua dah settle, kitorang keluar.

Dwi bawak ke Lawang Sewu. Mula2 aku macam malas nak masuk, aku kan dah pernah datang sini. Tapi tak syok pulak, so aku masuk jugak. Kali ni tak ambik guide, kitorang jalan je sesuka hati. Elok jugaklah aku masuk, bangunan depan tu dah bukak untuk visitor. At least ada benda baru.


Di ruang koridor buiding ni dulu, aku cuma tengok dari luar je. Sekarang dah dibuka untuk pelawat.


The doors.


The corridor. 


Bangunan lama. Dulu aku terlupa nak ambik gambar pintu ni, so dapatlah ambik kali ni.




Ada pelamin kat ruang tengah antara building tu. Tak pastilah event dah settle atau baru nak set up. Barang2 untuk deco bersepah2 lagi, merata2 dorang letak. Patut allocate one place, so tak ganggu visitors.

Kitorang tak naik ke loteng, ke bahagian bawah pun tak turun jugak sebab both tempat tu ditutup. Ada notis dorang tampal kat pintu masuk tu. Dah habis pusing, kitorang balik. Laluan keluar adalah sebelum bangunan tandas. Masa aku datang dulu laluan masuk dan keluar sama. Memang boleh buat satu pusingan.

Keluar dari Lawang Sewu, Dwi bawak ke Kota Lama. Dia bawak ikut jalan lain, bukan jalan yang aku pernah lalu sebelum ni. Sayup2 je aku nampak Gereja Blenduk. Mujur dah pernah ke sana, tak adalah ralat sangat tak singgah. 


Masa Dwi berhenti kat sini, masing2 malas nak turun. Panas kot kat luar tu. Bukak tingkap, ambik gambar dari dalam kereta je.

Alang2 semua orang malas nak keluar, semua macam pasrah tak nak explore Kota Lama. Kitorang mintak Dwi bawak ke destinasi seterusnya. Mencabar jugak nak cari lokasinya. Jalan yang aku pernah lalu dulu memang tak nampak bayangnya. Mujurlah pada satu ketika aku terperasan Menara Al Husna. Terus kitorang fokus dan Dwi memandu ke arah itu. Ternyata memori aku yang bersisa membantu kitorang.


Memang ditakdirkan rezeki kami hari ini. Selalunya payung ni dibuka hari Jumaat je, tapi kitorang datang hari ni payung ni dah terbuka. 


Masjid Agung Semarang. First time aku ke sini, payung ni tak bukak. Second time datang dorang bukak payung. Kira dah complete dah, tak perlu repeat ke sini lagi.




Menara Al Husna nun di sana. Aku plan nak naik menara tu, nak tengok view dari atas dengan payung terbuka. Tapi sayang, masa aku nak jejak kaki kat tangga menara, pekerja menara tu terlebih dahulu tegur aku bagitau menara ditutup untuk rehat.

Agak kecewa di situ bila aku agak lalai. Patutnya aku naik ke atas sana dulu tadi. Terlupa pulak dorang tutup menara pukul 11.30 tengah hari dan bukak balik sejam kemudian. Nak menunggu jenuh pulak sejam melepak kat situ tak buat pape. Memandangkan perjalanan kami masih jauh, kitorang skip untuk naik ke menara dan proceed ke destinasi berikut.


Wednesday, November 30, 2016

trip java | hingga ketemu lagi, dieng



Dari tempat parking Puncak Sikunir, Dwi bawak kitorang ke Kawah Candrimuka. Perjalanan kami memang best, sebab view di kiri kanan jalan betul2 picturesque. Tak jemu mata memandang. Masa kitorang lalu sebelah sekolah, masing2 fokus dekat anak2 sekolah. Mata mencari2 kot ternampak anak berambut gimbal yang dipanggil anak gembel. Tapi sayang, langsung tak kelihatan.  

Dari situ perjalanan kami mendaki bukit tinggi yang curam serta agak rosak jalannya. Sekeliling kami adalah ladang sayur. Sesekali berselisih dengan lori besar membawa muatan penuh dan peladang. Mencabar kot perjalanan kitorang, silap pusing stereng memang boleh terhumban ke gaung bawah sana. Kelihatan air terjun jauh di bawah cerun sana, nak menyinggah tak tau cemana nak ke sana. 


Kawah Candrimuka kat cerun, ada laluan bertangga untuk turun ke bawah.

Kitorang tak turun pun ke bawah sana, instead aku naik menara kat situ. Menara tu tak tinggi pun, setinggi bangunan setingkat setengah je. Tapi dapatlah tengok view sekeliling dari tempat yang lebih tinggi. 


Ladang di sebelah sana.


Jalan kecik tu nanti bakal kitorang lalu untuk menyinggah ke next destination.


Ini pulak jalan yang kitorang lalu tadi untuk ke Kawah Candrimuka ni. Mencabar laluannya, tapi berbaloi dengan view sepanjang jalan.

Lepas ambik gambar kitorang tinggalkan Kawah Candrimuka. Kalau tadi kitorang dah melalui cabaran untuk sampai ke sini, tapi laluan yang berikutnya lebih mencabar. Sampai satu part, kitorang semua diam dan freeze. Risau kalau2 kitorang bergerak, sesuatu yang buruk akan terjadi. Di penghujung jalan, kitorang bertemu dengan bapak yang bekerja kat situ. Dia tunjukkan arah lepas kami parking kereta.


Pohon nan sebatang di tengah padang rumput.


Telaga Dringo. Ada satu group pengunjung lain waktu kitorang sampai kat sini.


Bila kabus menghilang, betapa indahnya ciptaan Yang Maha Esa. Tak sia2 kami ikut saranan Pak Aris yang suggest kitorang ke sini.

Kat sini lama kitorang habiskan masa. Sempat kitorang sarung baju kurung, bergambar kat sini. Konon2 pre-raya photoshoot. Sesekali bila kabus datang, apa benda pun tak nampak. Betul2 rasa macam di alam fantasi.


Last shot sebelum kitorang tinggalkan tempat ni. Group yang dah ada masa kitorang sampai tadi masih lagi di sini masa kitorang nak balik.

On the way balik, ada seksaan yang menunggu. Kitorang semua turun dari kereta just before tanjakan tajam. Kali kedua baru Dwi berjaya melepasi tanjakan tu, hangit bau tayar kereta. Tanjak tu bukanlah masalah besar kalau jalan cantik. Tapi iyelah, Telaga Dringo ni belum terkenal. 


Singgah berhenti tepi jalan, aku snap gambar ni. Sini kira macam tengah pekanlah, ada banyak stores dan homestay. Tempat kitorang menginap bawah lagi, sebelum sampai sini.

Balik ke homestay, kitorang terus pergi brunch kat kedai depan. Kedai makan tu bersambung dengan kedai jual hasil pertanian Dieng. Aku beli carica yang dah dipek cantik2. Memborong sakan, maklumlah aku beli luggage. 


Buah carica yang dah matang.

Kali ni takde melepak dah. Kami terus bersiap2, packing dan elok lepas Zohor kitorang check out and heading to Semarang. Berat hati nak tinggalkan Dieng, rasa tak puas since aku suka weather kat sini. On the way kami singgah di Gardu Pandang, ambik gambar dan proceed our journey.


View dari Gardu Pandang.

Ikutkan plan kami nak singgah di Telaga Menjer. Tapi bila tengok dari luar rasa tak selera nak singgah, macam tak terjaga. Pagar pun macam berkunci je. Masing2 dah malas nak turun, kepenatan. Akhirnya kami sepakat terus ke Semarang, tak nak singgah memana dah. 

Masuk Semarang dah start jem. Jenuh nak cari hotel yang aku dah booking, call tak dapat. Tanya sana sini then baru jumpa. Dah jumpa ada drama pulak, booking aku takde dalam system. Aku siap tunjukkan conversation dalam fb lagi pasal booking tu. Hampeh betul, dah lah tak friendly. Dorang bagi family room since itu yang available. Sebab dah gelap dan malas dah nak cari tempat lain, stay ajelah kat situ.

Kelakar betul hotel ni. Ingatkan drama tadi dah habis, rupa2nya ada lagi. Kata bilik untuk 4 orang, tapi bantal tak cukup. Dah lah selimut dengan towel takde, kalau nak they will charge for the items. Terus kitorang back off nak selimut. Alangkan tido dalam tent tanpa sleeping bag kat puncak Prau pun boleh, apalah sangat tido atas tilam tanpa selimut.

Izza keluar dengan Dwi nak ke laundry, sekali dah tutup pulak. Sekitar situ warung pun takde. Aku order nasi goreng dengan hotel, paksa diri untuk habiskan sebab tasteless sangat rasanya. Sebab laundry dah tutup, kitorang basuh baju dan seluar gantung dalam bilik sebelum tido. 


Sunday, November 27, 2016

trip java | bahana mi setan dan mengejar sunrise di sikunir



That very early in the morning was a disaster. Aku tengah syok melenakan diri ketika tiba2 terjaga dengan perut yang memulas2. Dalam keterpaksaan, aku pasrahkan diri untuk bangun demi menyahut panggilan alam. Dalam sejuk beku, tuhan saja yang tahu betapa seksanya nak bersuci. Water heater macam tak berfungsi pulak.

Ingatkan dah boleh sambung tidur dengan lena lepas tu. Malangnya, tak sampai sejam lepas kejadian tadi, perut kembali memulas. Sekali lagi terpaksa membangunkan diri. Masa bangun second time ni, aku dah nekad. Andai kata perut aku tak okay sampai pagi, aku takkan join dorang pagi nanti. Aku tunggu kat homestay ajelah. Ini semua gara2 mi setan, bergelora perut aku dibuatnya. 

Masa alarm kejutkan pukul 4.00 pagi, perut aku dah okay dan plan diteruskan seperti dirancang. Rupa2nya dorang berdua kat bilik sebelah tu berharap aku cancel plan pagi ni, dan aku pulak berharap dorang yang akan cancel. Eloklah tu. Tapi dah alang2 dah bangun, dah bersiap, eloklah diteruskan saja. Mungkin ada rezeki kami pagi ni setelah kecewa di Prau semalam. 

Lepas parking, Dwi tunjukkan arah untuk mendaki dan dia patah balik ke kereta. Awal2 lagi dah semput, gigih paksa diri untuk terus ke puncak. Masa tengah hiking tu, matahari dah start keluar. Nak capture pun tak lalu sebab nak cepat2 sampai puncak. Lagi pulak view tak jelas sangat, terlindung dengan pokok kat tepi hiking trail. 

Aku tinggalkan Izza dan Cheqsue kat belakang. Masa aku sampai kat Puncak Sikunir dengan Dyl, orang dah ramai. Betul2 ramai, even Punthuk Setumbu pun tak seramai ini. Tapi yang tak tahannya bila bau rokok, stress! Dorang ni tak reti nak appreciate nature, udara segar dicemari dengan asap rokok. Hidung dan mulut memang sentiasa bertutup, nak ngelak bau rokok.


Hamparan awan jelas kelihatan dan di hujung sana, biasan matahari mula kelihatan.


Aku ingat awan tebal tu akan spoilkan suasana sunrise pagi ni. Tapi rupa2nya aku tersilap.


Cuaca makin terang. 


Rupa2nya awan tebal tu ada fungsinya. Maha Besar Kuasa Allah.






The best shot yang aku dapat, dengan matahari membulat kat tengah antara lapisan awan.




Sungguh pun matahari dah meninggi, tapi hamparan awan masih kelihatan. Nun di sana adalah puncak Sindoro dan Sumbing.

Lama kitorang kat atas tu. Puaslah bergambar dan berwefie. Alhamdulillah, semalam masa kat Prau kitorang tak dapat apa2, tapi hari ni Allah bagi sesuatu yang indah kat Sikunir. Benarlah kata orang, Puncak Sikunir terkenal dengan golden sunrise. Bila suasana dah bertukar panas, kitorang tinggalkan Puncak Sikunir.


Ada kampung yang terlindung di lembah sana. Kalau diberi pilihan, aku teringin nak duduk kat sini lama2.


Antara trail yang kitorang lalu. Ini part senang, ada banyak part yang tak berapa nak senang.

Masa perjalanan turun ke parking, ada banyak stalls jual makanan pagi tu. Kitorang singgah beli pisang goreng dan makan dalam perjalanan ke parking. Plan nak pakai baju kurung kat Puncak Sikunir tak jadi sebab orang ramai. 


Kami pusing lalu tepi danau tak tahu nama ni selepas turun dari Puncak Sikunir. 

Kat bawah ni ada surau, tak jauh dari danau. Ada banyak tents terpacak keliling danau. Rasanya tempat ni memang jadi tumpuan campers. Kat kawasan parking ni jugak ada banyak stalls. Kami kembali ke kereta dan kejutkan Dwi yang tengah lena. 


Wednesday, November 23, 2016

trip java | batu ratapan angin dan mi setan

Entry ini sambungan dari trip java | candi dan kawah.


Keluar dari Kawah Sikidang, Dwi biarkan kitorang berteka teki ke mana dia bawak kami semua. Kitorang keluar balik dari arah kitorang datang tadi dan bila nampak Dieng Plateau Theater, ingatkan kitorang nak masuk dalam tu. Tadi takdenya. Lepas parking Dwi directed kitorang ke belah kanan, lalu ikut trail sebelah kebun sayur.


Lumut cantik yang tumbuh kat batu kiri dan kanan jalan.

Dwi bawak kitorang ke Batu Ratapan Angin. Dari atas ni boleh overlooking Telaga Warna, ada flying fox yang merentangi ladang sayur dan jugak Jembatan Merah Putih. Kalau cuaca terang kat atas ni memang picturesque. 


Wire line untuk flying fox. Tak confident pulak aku tengok, lagi pun memang takde plan nak buat flying fox.


Cuaca agak sendu petang tu, maklumlah baru lepas hujan. Ini je yang termampu camera aku capture. 

Masa kitorang nak naik ke atas ni tadi, ada pakcik tu follow kitorang. Katanya dia pernah kerja kat Johor. Rajin dia tolong ambikkan gambar kitorang. Paling tak menahan bila disuruhnya kitorang berdiri kat batu tu, cuak seh! Kalau terjatuh memang takde harapan selamat tanpa sebarang kecederaan.


Belah sana batu ni ada Jembatan Merah Putih. Rasanya aku ada ambik gambar jambatan tu, tapi bila belek2 gambar, takde pulak.

Jambatan Merah Putih tu jambatan gantung yang hubungkan dua bukit. Memang cantik kalau bergambar dari atas jambatan tu. Aku tak sempat pulak nak riki tanya harga sebab Dwi nak cepat2 beredar dari sini. Iya, kitorang faham sebab hari dah makin gelap, tambahan pulak di kawasan tanah tinggi.

Balik ke homestay, aku ushar bahagian belakang rumah. Rumah dorang rapat2, yang tinggal berjiran tu kebanyakannya ada pertalian darah. Ramah2 dorang ni, rajin layan bersembang.


Bunga kekwa di belakang rumah.

Kitorang lepak sambil kerjakan tv kat ruang tamu. Kadang2 tv ni being good, kadang2 tu langsung tak dapat nak cari channel. Bila nak tengok tv je, mulalah masing2 jadik Mc Gyver. Kami plan nak tunggu maghrib, lepas solat baru nak keluar dinner.


Lampu antik kat ruang tamu. Kata Pak Aris, lampu tu diwarisi dari kakeknya. 

Elok kitorang keluar lepas Maghrib, kedai depan homestay tempat biasa kitorang makan dah tutup. Kata Pak Aris, belah kanan sana ada lagi kedai. Maka berjalanlah kitorang dalam dingin malam cuaca di tanah tinggi. Kedai yang ketiga baru semua orang melangkah masuk. Sebabnya ada free wifi. Lepas order, masing2 hook up dengan handphone. Walaupun owner dengan pelanggan kat kedai tu sibuk nak ajak bersembang, tetaplah mata masing2 terpaku kat skrin handphone.


Asalnya aku nak makan nasi ayam penyet, tapi tergoda nak mencuba mi setan. 

Pedasnya ya Rabbi, memang tak boleh tahan. Padahal aku mintak level 5, pedas sederhana katanya. Masuk mulut sesuap, aku terus surrender. Mi sejuk, pedas yang menyengat dan manis. Boleh bayangkan tak rasanya cemana? Aku cuma mampu makan dalam 3 suap je. Pastu dah tak boleh terima dah. Kalau mi tu masih panas dan tak manis, mungkin masih boleh dipaksa. 

Tak lama lepas kitorang dapat meal masing2, Dwi sampai. Dia order ayam penyet dan bila aku nampak nasi ayam penyet dia, terus rasa menyesal sebab tak ikut my initial plan. Nak order lagi dah malas dah. Lepas makan kitorang berjalan balik. Walaupun malam masih muda, tapi suasana sunyi dan dingin. Aku cukup suka dengan environment macam gini.

Kami lepak depan tv and later Pak Aris join kitorang. Kami discuss pasal plan esok dan Pak Aris suggest tukar plan lagi. Kalau kitorang nak jugak ke air terjun, we need extra time sebab jarak dan jalannya agak rosak. Lagipun esok kitorang nak ke Semarang, unless kalau nak stay lagi semalam, memang boleh je redah ke curug. Masing2 setuju je, tak banyak kerenah.


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...